Recipe: Donat Panggang Mini

Ini bukan donat sembarang donat. Ceileeehhh… kayak gimana gitu yaa :)) Tapi bener ini donatnya spesial banget. Soalnya dibikinnya gak pake ragi, gak perlu cape-cape nguleni adonannya, gak perlu repot-repot ngebulet-buletin dan ngebolongin donatnya, daaaannn.. gak perlu digoreng pake minyak! Soalnya ini donat panggang, bukan donat goreng. Adonannya pun beda, pake adonan donat cair. Aku jadi tertarik ngebuat donat ini juga karena nemu resepnya gak sengaja di situs ini… tiba-tiba baru inget kalau mama udah setahunan beli donut maker ini tapi belum pernah dipake! Ahahaha… si mama maaahh.. kebiasaaaannn ;)) Karena dipanggang, donat ini juga berbeda dengan donat goreng yang biasa kita temui. Meskipun begitu donat ini punya kenikmatan yang berbeda. Yuk cobain resepnya ini:

Donat Panggang Mini

Bahan-bahan:

  • 225 gr tepung terigu (aku pakai yang protein tinggi, cakra kembar)
  • 100 gr gula pasir (aku pakai gula caster)
  • 1 1/2 sdt baking powder
  • 1/2 tsp garam (skip kalau pake mentega / margarin yang salted)
  • 125 gr butter / margarin yang sudah dicairkan
  • 1 btr telur ukuran besar
  • 180 ml susu cair (aku pakai UHT yang plain)

 

Topping:

  • 125 gr coklat batang.
  • Aneka sprinkles / taburan.

 

Cara membuat:

  1. Masukkan semua bahan kering ke dalam sebuah wadah, campur hingga rata.
  2. Di wadah lain campurkan telur, lelehan mentega dan susu cair. Kocok dengan whisk hingga adonan menyatu dan creamy.
  3. Tuangkan adonan basah ke adonan kering secara bertahap sambil diaduk dengan whisk. Aduk hingga rata.
  4. Siapkan 2 bh piping bag. Masukkan adonan ke salah satu piping bag. Gunting ujung piping bag yang satu lagi lalu masukkan spuit yang ujungnya berbentuk bulat polos. Gunting ujung piping bag yang sudah diisi adonan ke dalam piping bag yang ujungnya sudah diletakkan spuit. Putar ujungnya supaya adonan tidak tumpah.
  5. Panaskan donut maker lalu olesi tipis permukaannya dengan margarin. Tutup donut maker yang biarkan panas selama 4 menit.
  6. Masukkan adonan ke dalam cetakan dengan menggunakan piping bag hingga adonan terisi hampir penuh di dalam cetakan.
  7. Tutup donut maker. Panggang adonan hingga kurang lebih selama 4 menit atau hingga adonan matang kecoklatan.
  8. Keluarkan adonan dan dinginkan sebentar. Siapkan hiasannya: lelehkan coklat batang dengan cara disteam.
  9. Hias atasnya dengan lelehan coklat batang dan taburi aneka sprinkles (taburi saat coklat masih basah, kecuali jika ingin dihias dengan coklat batang berwarna lain, coklat bisa dihias saat sudah mulai membeku), atau hias sesuai selera. Sajikan.

Aku memanggangnya dengan menggunakan donut maker merk Oxone, dengan tipe OX-830. Kalau gak punya alat ini, bisa juga menggunakan cetakan khusus/ loyang khuss donat dan panggang di dalam oven dengan suhu 180 derajat celcius selama kurang lebih 15 menit :)

Beneran deh ini bikinnya cepet banget. Yang lama tuh nyiapin hiasan sama ngehiasnya.. dan oh ya.. sama ngeberesin dapurnya juga tentunyaa.. Ahahahaa :)) Tapi worth it lah.. soalnya donat ini enak. Semua orang di rumahku doyan. Cuma karena ukurannya yang mini, ngelahap donat ini juga cepet. Apalagi kalo yang menyantapnya tuh para tukang ngemil kayak orang-orang di rumahku.. donat ini laris manis dalam sekejap! Ihihiii ;)) Trus ada yang menarik nih.. pas lagi asik icip-icip si donat, suamiku nyeletuk, “enak ya.. malah lebih mirip kue cubit yang dijual abang-abang rasanya” :) . Penasaran.. pas nyobain yang kedua, ketiga, keempat kali aku jadi makin yakin kalo donat ini memang mirip kue cubit abang-abang rasanya.. malah mungkin lebih mendekati resep ini dibanding resep kue cubit green tea yang pernah aku share sebelumnya! Apalagi setelah dibaca-baca lagi bahan-bahan kue cubit kemarin memang ada kemiripan. Cuma ini gak pake soda kue dan komposisi bahannya aja yang beda. AH HA! Besok kayanya aku pengen nyobain deh bikin kue cubit pake resep ini.. Mudah-mudahan memang semakin sukses mendekati kue cubit yang dibuat di abang-abang :))

Asik juga rasanya menikmati donat yang tidak digoreng ini. Tidak berminyak, pastinya lebih praktis dan in Shaa Allah akan lebih sehat dibanding donat yang biasa digoreng :) Cukup mudah bukan membuatnya? Selamat mencoba, ya..! ;)

16 Comment

  1. […] waktu aku coba bikin donat panggang mini, aku baru ngeh kalo rasa dan tekstur donatnya mirip dengan kue cubit yang dijual di abang-abang. Aku […]

  2. kalau pake catakan gitu bentunknya jadi bagus, ya

  3. bunga says: Reply

    mba, ini kalau sdh dingin apa tidak mengeras donatnya ?

  4. M Fuadi Munzir says: Reply

    Mba ini ukuran donatnya berapa ya?
    diameter 5 cm atau 7 cm?
    Kalau untuk dijual di warung gitu kira2 prospek gak ya? hehe

  5. bawuk handayani says: Reply

    mba izin share boleh

  6. afika says: Reply

    mbak kalo pake resep yg kaya mbak itu donatnya jadi berapa buah yaa mbakk.? terima kasihh mbakk

  7. alo,, saya karmila…. saya sdh coba resepnya dan anak saya “Tegar”, ini enaknya kebangetan buk……. hehehehehe terimakasih resepnya mbak :-*
    1 resep jadi sekitar 33-35 biji :-)

  8. poppy says: Reply

    hi mb.Nieke,
    mau tanya ya… itu semua adonan bener2 hanya pakai whisk ya, ngocoknya? nggak perlu pakai mixer sama sekali? kalau hanya pakai whisk, brp lama kira2?

    1. MOH Amin S says: Reply

      Mba kalau boleh tahu , it pakai open ap ,,,,?

  9. ipda says: Reply

    Aku mau coba ahhh

  10. Siska says: Reply

    Pake tepung protein sedang ato rendah. Tetep empuk dari pagi sampai sore/ malem. Biasa ku tambah maizena sedikit jadi lebih lumer.. ?

Leave a Reply