Recipe: Roti Cane / Roti Maryam / Roti Konde

Beberapa waktu yang lalu sewaktu berlibur ke Penang, aku dan teman-temanku sempet nyobain roti cane di tempat makan yang dibuat oleh warga keturunan India. Setelah itu tetanggaku yang baru pulang dari Melaka juga membawakan roti cane beku sebagai oleh-oleh. Rasanya enak sekali, persis seperti yang pernah aku coba di Penang. Karena semua orang di rumah suka, mama memintaku beli roti cane beku yang dijual di supermarket. Ternyata roti cane beku ini harganya cukup mahal, dan sepertinya gak worth it karena rasa roti cane beku yang aku beli waktu itu sama sekali gak enak. Akhirnya mama minta supaya aku cari resep roti cane yang OK.

Sebenernya aku udah lama nyimpen resep roti cane ini, tapi selama ini belum sempet dieksekusi. Nah weekend kemarin ada kesempatan buat bikin roti cane ini bareng mama di rumah buat menu berbuka puasa. Karena udah yakin banget bakalan banyak ngotor-ngotorin peralatan dapur, aku sama mama bagi-bagi tugas. Adonan dasarnya aku yang bikin, bikinnya gampang dan cepet banget. Trus loyang pertama mama yang mencetak. Loyang keduanya aku. Selang waktu itu kami ganti-gantian beresin dapur. Emang cukup rempong sih jadinya. Tapiii.. ini bener-bener worth it deh! Soalnya rasa roti cane yang aku buat kata orang-orang di rumah enak banget. Semuanya minta tambah berkali-kali. Hihii.. ;)) Gpp deh, aku malah jadi semangat buat bikin lagi :))

Btw, roti cane punya banyak nama. Ada yang menyebutnya roti canai, roti maryam, atau roti konde karena bentuk adonannya yang mirip konde :D Tapi roti ini beda dengan roti prata ala Arab yang biasanya dibuat lebih lebar dan tidak banyak layer seperti roti cane *CMIIW*. Aku sendiri belum pernah nyobain roti prata, jadi kurang tau juga dari segi rasa apakah kedua roti ini serupa atau malah sangat berbeda :) Karena udah pernah nyobain roti cane, aku lebih pede membuat roti ini. Untuk resepnya aku dapetin di sini dan sini (makasih ya mba-mba untuk resepnya :) ). Ini dia resepnya:

Roti Cane header

Bahan – Bahan:

  • 1 kg tepung terigu protein tinggi (aku pakai cakra)
  • 2 butir telur utuh ukuran sedang
  • 2 butir kuning telur
  • 4 sdm susu bubuk
  • 1 sdt garam
  • 175 cc minyak goreng
  • 450 cc air hangat
  • margarin untuk olesan di dasar loyang dan olesan di tengah adonan secukupnya

 

Cara membuat :
1. Siapkan wadah. Masukkan air, minyak goreng dan telur. Aduk dengan garpu atau whisker hingga rata aja (aku langsung masukin ke mixer roti).
2. Masukkan bahan kering kedalam campuran minyak goreng tadi, uleni sampai bener2 kalis.
3. Adonan siap dicetak.
4. Siapkan loyang, olesi alasnya dengan margarin dengan tipis. Timbang adonan masing-masing 80 gram.

Proses mencetak, memasak dan menyimpan adonan:
5. Bulatkan adonan hingga berbentuk bola. Letakkan di dalam loyang lalu oleskan permukaannya dengan minyak goreng. Buat hingga adonan habis.
6.Setelah itu tutup adonan dengan plastik wrap dan lap basah, diamkan 1 jam (aku sampai 5 jam)
7. Setelah 1 jam, olesi tempat untuk menggiling adonan dengan margarin lalu ambil satu adonan. Tipiskan dengan cara menekan nekan dengan tangan dari tengah hingga tipis setipis. Usahakan jangan robek.
8. Kalo adonan nya sudah tipis, oles rata permukaan nya dengan 1 sdm margarine.
9.Gulung adonan pelan-pelan hingga menyerupai tali lalu sisihkan dan buat sampai habis.Diamkan sebentar agar lebih elastis dan adonan makin bisa di tarik jadi lebih panjang .
10. Kalo semua adonan sudah habis digulung,ambil 1 adonan lalu tarik pelan pelan gulungan nya biar lebih panjang lagi. semakin panjang akan semakin
menipis dan akan semakin banyak lapisannya nanti.
11. Gulung melingkar adonan nya dari arah yang berlawanan sehingga nanti akan menyerupai huruf S, kemudian ketika sudah ketemu lingkarannya di tengah tumpuk adonannya jadi satu. Gulungan yang satu diletakkan di atas gulungan yang satunya lagi. Diamkan sebentar (kurang lebih 15 menit).
12. Ambil 1 adonan.Tekan permukaannya hingga pipih kira-kira 1/2 cm lalu letakkan di atas kertas roti. Saat mau dimasak, goreng di atas teflon yang sudah diberi sedikit margarin hingga matang dan kecoklatan. Angkat sajikan dengan cocolan dan toping sesuai selera.
13. Jika ingin mentimpan adonan, goreng adonan hingga setengah matang aja, lalu letakkan di atas kertas roti dan dinginkan sebentar. Simpan ke dalam wadah kedap udara lalu simpan di dalam freezer. Saat ingin disajikan adonan bisa dikeluarkan sebentar lalu goreng hingga matang.

Roti cane dimakan dengan kari

Ini versi Alif, pake susu kental manis plus taburan meises :)

Dimakan pake gula pasir halus juga enak, rotinya dipukul & disuwir-suwir.. ini kesukaan mamaku ;)

Roti ini cane ini enak dimakan dengan menggunakan aneka kare / kari atau gulai. Bisa juga dinikmati dengan mencocolnya dengan gula aja (biasanya mamaku paling suka nih). Kalau untuk Alif, biasanya suka aku kasih topping susu kental manis dan taburan meises. Ada juga yang suka memakannya dengan madu. Jadi bebas aaja sesuai selera. Yang jelas rasa roti cane ini gurih, bukan manis. Jadi bisa dimakan dengan cocolan yang manis atau pun dengan yang berkuah kaya rempah seperti kare / kari. Untuk teksturnya, diluar renyah dan di dalamnya lembut dan ber-layer. Sebelum dimakan, roti ini juga bisa digepok dan dipukul-pukul dulu hingga rotinya sedikit hancur dan layernya bisa disuwir-suwir. Model roti cane seperti ini banyak aku temukan sewaktu jalan-jalan di kota Medan. Ternyata bener juga, lebih nikmat rasanya :)

Ini resep yang sangat aku rekomendasikan. Selamat mencoba ya..! ;)

3 Comment

  1. Mitha says: Reply

    Mbak, merk dan tipe mixer rotinya apa? *naksir

  2. enak banget kayaknya resep ini, jadi langsung pengen coba di rumah, thanks

Leave a Reply