Mudik 2016: Semarang!

Traveling kali ini lumayan lama. Setidaknya untuk aku dan keluarga yang biasa traveling hanya selama 2-5 hari. Tapi kali ini kami traveling selama 9 hari. 3 hari 2 malam mudik ke Semarang dan 6 hari 5 malam di Solo. Kami memang merencanakan mau mudik ke kampung halaman suami di Semarang karena lebaran kali ini kami tidak pulang. Eh pas banget suami juga mau ada acara di Solo. Karena aku sama Alif belum pernah ke Solo, akhirnya kami jadi kepengen ikut deh ke sana ;)) Awalnya cuma mau 2 malam aja di Solo. Tapi setelah dipikir-pikir ternyata ribet juga ngurus itinerary plus transportasi pulang pergi dari bandara ke Duri kalau kami pisah. Hmm.. yaudah deh akhirnya ikutan suami aja baliknya. Karena perjalanannya lumayan lama, postingan kali ini aku ceritain dulu pengalaman selama kami di Semarang, dan di postingan berikutnya aku akan cerita lebih banyak soal Solo. Ini dia beberapa pengalaman paling berkesan selama kami traveling ke Semarang kemarin:

Lari 5K Melewati Landmark kota Semarang

Begitu sampai di Semarang kami langsung diajak mertua ke RS, karena ponakan kami sedang sakit dan akan dioperasi. Besoknya kami lari pagi melintasi jalan gajah mada dan pemuda Semarang, mampir bentar ke Tugu Muda buat bikin photo kece di landmark kota lumpia itu. Hehe ;)) Selain mampir ke Tugu Muda, kami juga beristirahat sebentar di sekitaran SMA 3 Semarang, sekolah suami dulu. Pas banget di sana banyak mural yang keren. Sepertinya hasil kreatifitas anak-anak SMA 3 Semarang :)

Berkunjung ke Rumah Shabby Chic Indonesia

Selama ini aku cuma ngeliat photo-photo barang-barang yang dijual Shabby Chic Indonesia di instagram. Pas tau lokasinya di Semarang, aku udah lama ngerencanain mau ke sini. Tapi mudik tahun lalu gak sempet ke sini. Akhirnya kemarin disempet-sempetin deh ;)) Udah denger juga dari temen-temen kalau di sini siap-siap kalap, atau lapar mata. Karena barang-barangnya lucu-lucu! :D Pas banget ada beberapa barang yang sebetulnya sedang aku cari di sana. Tapi karena pas aku ke sana barangnya lagi gak ada, akhirnya aku beli barang lain aja untuk kenang-kenangan. Sayangnya di sana ada larangan keras gak boleh photo-photo di dalam showroom-nya :( Padahal lucu banget lho tempatnya. Akhirnya cuma sempet berphoto di luar rumahnya aja, karena area luarnya juga lucu banget, seperti rumah vintage ala Amerika gitu.. ;))

Nasi Gandul Pak Subur di dekat Simpang Lima

Lagi-lagi mampir ke sini, ini tempat makanan tradisional di tepi jalan yang lokasinya gak jauh dari Simpang Lima. Biasanya kalau ke sini aku sama suami suka memesan otak, dan paru, kadang kalau gak ada salah satunya suka kami ganti dengan babat. Enak banget dimakan panas-panas sambil ditemani es jeruk. Aku cobain juga nasi gandul ini ke Alif. Awalnya sempet ragu kalau Alif mau, eh ternyata Alif suka! Akhirnya kami pesen 1 porsi lagi. Setelah kenyang kami balik ke hotel dan berencana hanya berisitirahat saja malam itu.

Jateng Fair 2016

Awalnya gak terlalu pengen ke sini. Tapi pas ngeliat di instagram kayanya seru banget acaranya, ada banyak lampion raksasa yang dipamerkan di sini. Alif suka banget sama lampion. Padahal malam itu kami sempet memutuskan untuk istirahat aja. Tapi pas liat Alif aktif terus dan gak mau diem, akhirnya kami nekat juga berangkat ke Jateng Fair di PRPP yang waktu itu udah mau tutup 1,5 jam lagi. Berhubung mepet, mas-mas panitia di pintu masuk udah kasih tau kalau acara mau tutup sejaman lagi. Akhirnya kami buru-buru deh masuk dan keliling-keliling. Karena dari awal memang cuma mau ngeliat lampion dan gak berencana belanja, kami pun men-skip beberapa booth jajanan dan berkeliling-keliling aja. Banyak banget lampion raksasa di sana. Diantaranya ada yang berbentuk dinosaurus, burung, banteng, ikan, rumah tradisional, wah.. pokonya banyak deh!

Kami juga mampir sebentar di area yang saat itu sedang dipadati pengunjung: area Dancing Fountain! Di sini kita bisa melihat air mancur yang menari dan ada sorotan lampu warna warni serta atraksi film pendek yang bisa kita saksikan di air mancurnya. Pas lagi di sana, eh.. gak sengaja ketemu sama beberapa anak Loenpia! :D Akhirnya kami ngobrol sebentar dan gak lupa buat photo bersama di dekat lampion yang berbentuk jejeran wajah beberapa presiden RI. Gak lama setelah itu kami bubar dan pulang karena area Jateng Fair sudah mau tutup.

‘Ngidam’ Soto Pak Wito Dargo yang Gak Kesampaian

Pagi itu aku sama suami udah berencana mau nyari soto Pak Wito Dargo yang jadi langganan kami dulu waktu kami masih tinggal di Semarang. Ternyata pas ke sana tempatnya udah berubah, soto pak Wito sudah pindah. Kami pun mencari tempat soto Pak Wito yang baru berbekal info di map dan foursquare. Tapi ternyata di tengah jalan mobil mogok, akhirnya kami memutuskan untuk balik :(

Menggunakan Eksekutif Shuttle Bus ke Solo

Siangnya setelah makan siang, kami berangkat ke tempat salah satu kantor travel “Joglo Semar” yang mengangkut penumpang ke beberapa wilayah seperti Jogja dan Solo dengan menggunakan eksekutif shuttle bus. Ini jadi pengalaman pertama kami naik shuttle bus antar kota :) Harga tiketnya cukup terjangkau, hanya Rp. 75rb/orang. Pas booking sebelumnya suami me-request nomer kursi untuk kami bertiga, akhirnya kami bisa duduk berdekatan sesuai nomer kursi yang tertera di tiket. Karena aku duduk paling kiri deket kaca, aku bisa meletakkan sebagian barang seperti botol minum, hp, dan powerbank di tempat yang tersedia di bawah kaca. Ternyata shuttle busnya cukup lega, bersih, dan nyaman banget. Di tengah jalan shuttle bus-nya mampir sebentar untuk menaikkan penumpang yang menunggu di Semarang atas. Di sana ternyata kami diberikan snack dan minuman kotak. Lumayan bisa buat ganjel perut sampe tiba di Solo yang memakan waktu perjalanan +/- 2 jam 45 menit ;)

Eksekutif shuttle bus ini bisa mengangkut penumpang sebanyak kurang lebih 9 orang. Penumpang diperbolehkan turun di jalan yang jalannya searah dengan rute perjalanan dengan memberitahu driver terlebih dulu. Pemberhentian akhir shuttle bus ini adalah kantor Joglo Semar di Solo. Karena bawaan kami cukup banyak dan repot bawa anak kecil, akhirnya setelah shuttle bus menurunkan penumpang di kantor Joglo Semar, drivernya masih mau mengantarkan kami langsung ke hotel, tentunya dengan tarif tertentu. Alhamdullillah kantornya gak begitu jauh dari hotel, kami pun bisa cepat tiba dan beristirahat.

Header Mudik Semarang 2016 Nieke fixed

Perjalan di Solo berikutnya ngapain dan ke mana aja..? Ceritanya ada di postingan berikutnya ;)

Leave a Reply