Running Story: Riau TrailRun Race 2016

Sebetulnya awalnya aku agak ragu ikutan race ini. Soalnya aku “anak road” banget, belum pernah nge-trail dan gak punya gear untuk trail run. Mau beli.. waktu itu lagi gak kepengen beli running gear. Tapi entah apa yang merasuki aku akhirnya aku daftar juga di hari-hari terakhir menjelang early bird udah mau tutup. Hahahaa.. keliatan banget kan memang galaunya ;)) Yang paling manteb ikutan tuh adikku. Katanya sih dia mau “balas dendam” karena udah DNF pas BTS tahun lalu. Hihii.. ;)) Kayanya karena ngeliat semangatnya dia, trus juga diiming-imingi sama temen-temenku kalau ini bakal keren nih race nya jadinya aku memantapkan diri untuk ikutan.

Karena gak mau modal nekat doang, aku jadi makin rajin larinya. Mulai latihan nge-hill meskipun di sini belum nemu area untuk trailrunning yang aman dan nyaman. Sampai akhirnya ikutan kena “racun” buat beli gear baru. Nyari hydropack (karena aku paling males berhenti di water station, maklum pelari umang-umang gini harus bisa mengefektifkan waktu biar ga lewat CoT ;)) ) dan buatku menjaga diri dari dehidrasi ini penting makanya akhirnya bela-belain beli. Trus sepatunya? Ah, pake “sepatu ikhlas” ajalah dulu. Sepatu yang rasanya ikhlas kalau sampe rusak, robek, gak bisa dibersihin lagi atau kenapa-kenapa pas dipakai race. Ini tuh sepatu lama yang kalau ada apa-apa gak nyesek banget rasanya. Makanya ikhlas aja.. hihiii ;))

H-2 aku ke Pekanbaru buat ambil racepack. Waktu itu lagi sepi, puas-puasin deh photo-photo di photo booth-nya :)) Di dalam racepack ada baju, BIBs, beberapa informasi, denah lomba serta beberapa voucher juga dari sponsor. Sebelumnya aku juga sempet mantau venue yang berada di Tahura Sutan Syarif Hasim Minas. Aku memperkirakan jaraknya dari hotel biar tau besoknya harus berangkat jam berapa. Pokonya gak boleh telat deh! Ternyataaa.. venue-nya jauh juga ya.. udah masuk Minas. Duh, kok aku gak ngeh ya.. ;)) Yaudah gpp, berarti harus berangkat lebih awal besok.

Untuk baju yang akan aku pakai besok, aku gak memakai kaos yang disediakan panitia (meskipun akhirnya baju itu tetep aku bawa sebagai baju cadangan atau baju ganti). Untuk race kali ini aku dan teman-teman @LibuRUN yang tergabung dalam #TeamTigers berlari di event Riau Trailrun Race 2016 dengan menggunakan running T bergambar harimau untuk kampanye #Run4Tigers #DoubleTigers sebagai dukungan terhadap upaya konservasi harimau sumatera yang kali ini dilakukan melalui kegiatan lari. Kampanye yang dibuat oleh @WWF_id ini memiliki pesan agar masyarakat ikut peduli dalam pelestarian harimau sumatera dan habitatnya yang sudah terancam punah :)

Pas hari H ternyata aku datengnya kecepetan. Pas aku dateng malah meja registrasi ulang belum dibuka. Hahaa ini lah efekny kalo udah takut telat duluan :D Ya gpplah ya nunggu dulu sekalian photo-photo ;)) Gak lama setelah itu kami registrasi ulang. Yang ngambil kategori 21K diminta naik duluan karena mereka akan start duluan. Gak lama yang ikutan 10K diminta naik juga. Ternyata meskipun belum dimulai, peserta sudah banyak yang berkumpul di area start. Di sana ada atraksi pencak silat, serta ada gajah-gajah yang dipertontonkan dan bisa diajak untuk berphoto bersama sebelum race dimulai. Hahahaa.. teuteup dong yah photo-photo dulu ;))

Ternyata startnya on time. Beberapa menit menjelang start, hujan urun. Duh, do’aku subuh tadi terkabul rupanya.. (iya aku sempet do’ain hujan gitu, soalnya katanya tambah seru track-nya kalo hujan. Nyesel gak tuh gue?? :)) ). Langsung deh pake mantel hujan yang udah dipersiapkan (emak-emak gak boleh sakit ;)) ). Akhirnya larinya harus hati-hati banget karena nyadar gak pake sepatu trail dan track-nya jadi tambah licin karena berlumpur dan banyak tanah liat. Ternyata track-nya memang super kejam dong. Iming-imingan temen-temen panitia yang katanya track-nya santai, gak susah, banyak jalan semennya.. gak terbukti dooong. Malahan yang ada track nanjaknya ada buanyaaakkk. Bayangkan! Nanjak, licin, baru beberapa meter sampe atas udah nanjak lagi. Asoi banget gak tuh?? :)) Eh kok aku ketawa yaa? Ya karena aku udah napsu aja mau udahin race-nya pengen jitakin temen-temenku satu-satu yang udah bo’ongin aku :((

Ternyata gak cuma sampe situ sodara-sodara. Selain tanjakan asoi yang tak kunjung udahan, masih ada lagi kubangan air setinggi lutut yang harus dilewati. Selama ngelewatin kubangan itu aku do’a terus tuh, “ya Allah aku gak boleh jatuh ya. Hape baru soalnya.. gak boleh nyemplung, gak boleh rusak, belum ada duit gantinya lagi”. Hahahaa.. do’a ituuu aja terus yang aku ucapin :)) Dan selama ngelewatin kubangan ini aku ngeri-ngeri sedep sama pijakannya yang gak rata. Aseli ngeri jatoh trus nyemplung. Tapi pas udah keluar kubangan nyesel tadi gak photo-photo karena “langka” banget kan race yang nemu kubangan gitu ;)) Ya kalik berani ngeluarin hape buat photo, nyemplung baru tau rasa deh gue.. :))

Trus trus habis lewatin kubangan, ada apalagi? Ada kayu balak sodara-sodara! Beberapa kali nih kudu ngelewatin kayu balak yang terlentang di tengah track. Ada juga ranting-ranting pohon yang kalau mau ngelewatin itu tuh kita harus nyempil-nyempil. Hu’uh nyempil, kan berasa langsing banget gue nyempil-nyempil. Hahaha.. :)) Seru deh pokonya. Karena gak lama habis itu nemu jembatan tua yang ya Allaaahh.. naiknya kudu pegangan, setidaknya untuk emak-emak yang apa-apa lebar gini ;)) . Trus turunnya juga harus loncat karena gak ada anak tangganya. Udah? Sampe sana aja? Gaklah! Tanjakan asoi nya masih setia menanti dong. Mana sempet di PHP-in marshal lagi kalau udah kami udah mau finish. Kamu dusta, mar! :(( Nyatanyaaa.. masih lama euy! :(( Aku kan gak berani ngeluarin HP karena hujan terus sepanjang lomba jadi gak bisa ngira-ngira :( .

Tapi dong yang bikin seneng itu karena meskipun capek (suer deh capeknya aduhai :P ) panitianya naro banner yang tulisannya lucu-lucu gitu buat penyemangat, bikin aku senyam senyum  ngebacanya. Ada tulisan yang katanya udah ditungguin es duren di garis finish-lah, ada yang udah wanti-wanti ada tanjakan asoi lah, ada juga notes untuk para jombloers :)) Hahahaa.. bisa aja yah pantianya :)) Dan ada lagi nih yang seru, di KM berapa gitu aku lupa.. pas banget di area itu hujannya lagi berhenti, ada rombongan anak-anak SD yang megang spanduk untuk menyemangati kakak-kakak pelari loh. Aaahh.. seru! Mereka mau diajak toss sampai diajak photo bareng juga. Tambah semangat kan larinya ;)

rtr-header-nieke

Pas finish, dapet medal tuh rasanya hore banget. Gak lupa mencak-mencak dulu sama temen-temen yang udah ngebohongin sebelumnya soal track-nya :D . Tapi mencak-mencaknya juga sambil happy kok. Gimana gak happy ini tuh race trailrunning sekaligus trail running pertamaku dan pengalamannya aja udah wasbiyasak deh! :)) Anak road yang mendadak nge-trail dan akhirnya finish strong pake cantik! :)) Btw, ini beneran keren lho event-nya, keliatan banget well prepared dan sangat sangat menantang. Buat yang suka tantangan sambil lari harus ikutan deh tahun depan karena ini bener-bener menantang. Aku juga habis finish rasanya mau lagi (tapi gak dalam waktu dekat ya :)) ) kalau diadain lagi tahun depan. Overall, ini race yang paling berat , menantang, sekaligus paliiiing berkesan buatku. Sukses terus teman-teman panitia! Semoga jadi event tahunan yang akan selalu lebih baik lagi penyelenggaraannya! ;)

Photo-Photo: dokumentasi pribadi, Liburun, official RTR

1 Comment

  1. Tiara says: Reply

    Mantab nih mbak,,sumpah

Leave a Reply